Makalah Detritus

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Penguraian menghubungkan semua tingkat trofik. Bahan organik yang menyusun organisme hidup dalam suatu ekosistem akhirnya akan di daur ulang (disiklus ulang), diurai (diuraikan), dikembalikan ke lingkungan abiotik dalam bentuk yang dapat digunakan oleh autotrof. Meskipun semua organisme melakukan penguraian sampai ke derajat tertentu, pengurai utama suatu ekosistem adalah prokariota dan fungi, yang awalnya mensekresi enzim yang mencerna bahan organik dan kemudian menyerap produk penguraian tersebut. Penguraian oleh prokariota dan fungi berperan dalam sebagian besar pengubahan bahan organik dari semua tingkat trofik menjadi senyawa organik yang dapat dimanfaatkan oleh autotrof, dan dengan demikian penguraian itu menghubungkan semua tingkat trofik.

Detritivora ialah heterotrof yang mengambil zat makanan dengan memakan detritus (mereput bahan organik). Mereka telah menyumbang kepada penguraian dan kitaran zat makanan. Melihat begitu besarnya peranan detritus dalam tingkat trofik ekosistem, maka dalam makalah ini akan dibahas mengenai detritus secara kajian pustaka.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, maka permasalahan yang hendak dibahas dalam makalah ini adalah :

1. Apa yang dimaksud dengan detritus?

2. Bagaimana peranan detritus dalam hubungan trofik dalam ekosistem?

3. Bagaimana peranan detritus pada ekosistem air dan darat?

C. Tujuan

Mengacu pada rumusan masalah di atas, maka tujuan yang ingin dicapai dalam penulisan makalah ini adalah :

1. Untuk mengetahui pengertian detritus.

2. Untuk mengetahui peranan detritus dalam hubungan trofik dalam ekosistem.

3. Untuk mengetahui peranan detritus pada ekosistem air dan darat.

D. Manfaat

Adapun manfaat yang diharapkan dari hasil penulisan makalah ini adalah untuk meningkatkan pemahaman penulis dan rekan-rekan mahasiswa mengenai detritus.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Detritus

Detritus adalah hasil dari penguraian sampah atau tumbuhan dan binatang yang telah mati (Tim Penyusun Kamus, 2005). Selain itu detritus merupakan hancuran jaringan hewan atau tumbuhan (Diah, 2007). Detritus juga didefenisikan bahan organik yang tidak hidup, seperti feses, daun yang gugur, dan bangkai organisme mati, dari semua tingkat trofik (Campbell dkk, 2005).

Dalam biologi, detritus adalah non-hidup partikulat bahan organic (sebagai lawan dari bahan organic terlarut), ini biasanya meliputi badan atau fragmen dari organisme mati serta feses. Detritus biasanya dijajah oleh komunitas mikroorganisme yang bertindak untuk membusuk (atau remineralize) bahan tersebut. Dalam ekosistem darat, itu ditemui sebagai serasah daun dan bahan organik lainnya bercampur dengan tanah, yang disebut sebagai humus. Detritus ekosistem perairan adalah bahan organik tersuspensi dalam air, yang disebut sebagai laut salju (Jimmy, 2010).

Mati tumbuhan atau hewan, bahan yang berasal dari jaringan hewan (seperti kulit membuang selama molting dan kotoran) secara bertahap kehilangan bentuk, karena kedua proses fisik dan tindakan dekomposer, termasuk grazers, bakteri dan jamur. Dekomposisi, proses melalui mana bahan organik terurai, berlangsung di banyak tahapan. Bahan seperti protein, lipid dan gula dengan berat molekul rendah dengan cepat dikonsumsi dan diserap oleh mikro-organisme dan organisme yang memakan benda mati. Senyawa lainnya, seperti karbohidrat kompleks dipecah lebih lambat. Berbagai mikro-organisme yang terlibat dalam dekomposisi memecah bahan organik untuk mendapatkan sumber daya yang mereka butuhkan untuk kelangsungan hidup mereka sendiri dan proliferasi. Dengan demikian, pada saat yang sama bahwa bahan-bahan tanaman dan hewan sedang rusak, bahan (biomassa) yang membentuk tubuh dari mikro-organisme dibangun oleh proses asimilasi. Ketika mikro-organisme mati, partikel organik halus diproduksi, dan jika dimakan oleh hewan kecil yang memakan mikro-organisme, mereka akan mengumpulkan di dalam usus, dan berubah bentuk menjadi pelet besar kotoran. Sebagai hasil dari proses ini, sebagian besar bahan dari organisme mati menghilang dari pandangan dan tidak jelas hadir dalam bentuk apapun dikenali, tetapi pada saat ini sebenarnya dalam bentuk kombinasi partikel organik halus dan organisme yang menggunakan mereka sebagai nutrisi (Jimmy, 2010).

Dalam ekosistem di darat, detritus disimpan di permukaan tanah, mengambil bentuk seperti humat tanah di bawah lapisan daun jatuh. Dalam ekosistem perairan, sebagian besar detritus tersuspensi dalam air, dan secara bertahap mengendap. Secara khusus, berbagai jenis bahan yang dikumpulkan bersama oleh arus, dan banyak bahan berdiam di daerah perlahan-mengalir (Jimmy, 2010).

Detritus banyak digunakan sebagai sumber nutrisi bagi hewan. Secara khusus, hewan banyak makan bawah (benthos) yang tinggal di flat lumpur pakan dengan cara ini. Secara khusus, karena kotoran hewan adalah bahan yang lain tidak perlu, apapun nilai energi yang mungkin mereka miliki, mereka sering tidak seimbang sebagai sumber nutrisi, dan tidak cocok sebagai sumber nutrisi mereka sendiri. Namun, ada banyak mikro-organisme yang berkembang biak dalam lingkungan alam. Mikro-organisme ini tidak hanya menyerap nutrisi dari partikel-partikel, tetapi juga bentuk tubuh mereka sendiri sehingga mereka dapat mengambil sumber daya yang mereka kekurangan dari daerah di sekitar mereka, dan ini memungkinkan mereka untuk memanfaatkan kotoran sebagai sumber nutrisi. Dalam istilah praktis, unsur paling penting dari detritus adalah karbohidrat kompleks, yang persisten (sulit untuk memecah), dan mikro-organisme yang berkembang biak dengan menggunakan menyerap karbon dari detritus, dan bahan-bahan seperti nitrogen dan fosfor dari air di lingkungan mereka untuk mensintesis komponen sel mereka sendiri (Jimmy, 2010).

B. Peranan detritus dalam hubungan trofik dalam ekosistem

Tingkat trofik yang secara mendasar mendukung yang lainnya dalam suatu ekosistem terdiri dari organism autotrof, atau produsen primer (primary producer) ekosistem tersebut. Organisme dalam tingkat trofik di atas produsen produsen primer adalah heterotrof yang secara langsung atau tidak langsung bergantung pada fotosintetik produsen primer. Herbivora, yang memakan tumbuhan atau alga, adalah konsumen primer. Tingkat trofik berikutnya terdiri dari konsumen sekunder, karnivora yang memakan herbivore. Karnivora ini selanjutnya dapat dimakan oleh konsumen tersier dan beberapa ekosistem bahkan memiliki karnivora dengan tingkat yang lebih tinggi lagi. Beberapa konsumen, detritivora, mendapatkan energinya dari detritus (Campbell dkk, 2005).

Detritivora ialah heterotrof yang mengambil zat makanan dengan memakan detritus (mereput bahan organik). Mereka telah menyumbang kepada penguraian dan kitaran zat makanan. Detritivor ialah sebuah aspek penting dalam kebanyakan ekosistem. Mereka hidup dalam mana-mana tanah yang mempunyai komponen organik, dan juga hidup dalam ekosistem marin di mana mereka dinamakan kesalingbolehtukaran dengan penghantar bawahan (Jimmy, 2001). Detritivora seringkali membentuk suatu hubungan utama antara produsen primer dan konsumen dalam suatu ekosistem. Di sungai, misalnya, banyak di antara bahan organik yang digunakan oleh konsumen, disediakan oleh tumbuhan teresterial yang memasuki ekosistem sebagai dedaunan dan serpihan-serpihan lain yang jatuh ke dalam air atau tercuci oleh aliran permukaan (Campbell dkk, 2005).

Struktur trofik suatu ekosistem menentukan lintasan aliran energi dan siklus kimia. Jalur di sepanjang perpindahan makanan dari tingkat trofik satu ke tingkat trofik yang lain, yang dimulai dengan produsen primer, dikenal sebagai rantai makanan (food chain).

Menurut Yuli (2007), rantai makanan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :

1. Rantai makanan tanaman (grazing food chain) berawal dari tanaman hijau yang dimakan oleh herbivore selanjutnya herbivore dimakan oleh karnivora.

2. Rantai makanan detritus (detritus food chain) berawal dari bahan organic yang telah mati yang dipecah oelh mikroorganisme kemudian dimakan oleh hewan pemakan detritus, kemudian dimakan predatornya.

Jenis karakteristik rantai makanan detritus disebut siklus berlangsung melibatkan pengumpan detritus (detritivores), detritus dan mikro-organisme yang berkembang biak di atasnya. Sebagai contoh, flat lumpur yang dihuni oleh banyak univalves yang pengumpan detritus, seperti kerang bulan. Ketika pengumpan detritus mengambil detritus dengan mikro-organisme berkembang biak di atasnya, terutama mereka memecah dan menyerap mikro-organisme, yang kaya akan protein, dan mengekskresikan detritus, yang sebagian besar karbohidrat kompleks, karena hampir tidak rusak turun sama sekali. Pada awalnya kotoran ini merupakan sumber gizi buruk, dan sebagainya univalves tidak memperhatikan, tapi setelah beberapa hari, mikro-organisme mulai bertambah banyak jumlahnya di lagi, meningkatkan keseimbangan gizi, dan sehingga mereka makan lagi. Melalui proses makan berkali-kali detritus atas dan pemanenan mikro-organisme dari itu, detritus yang menipis, menjadi retak dan menjadi lebih mudah bagi-organisme mikro untuk menggunakan, sehingga karbohidrat kompleks juga terus dipecah dan kemudian menghilang (Jimmy, 2010).

Apa yang ditinggalkan oleh detritivora ini kemudian lebih lanjut rusak dan didaur ulang oleh dekomposer, seperti bakteri dan jamur.

Siklus detritus memainkan peranan besar dalam proses pemurnian disebut, dimana bahan organik yang dilakukan oleh sungai dipecah dan menghilang, dan merupakan bagian yang sangat penting dalam pemuliaan dan pertumbuhan sumber daya laut. Dalam ekosistem di darat, jauh lebih material penting dipecah sebagai bahan mati melewati rantai detritus daripada yang diuraikan oleh dimakan oleh hewan dalam keadaan hidup. Dalam kedua ekosistem tanah dan air, peran yang dimainkan oleh detritus terlalu besar untuk diabaikan (Jimmy, 2010).

C. Peranan detritus pada ekosistem air dan darat

1. Ekosistem air

Berbeda dengan ekosistem tanah, bahan mati dan kotoran pada ekosistem perairan tidak puas dengan segera, dan partikel-partikel halus yang terlibat, semakin lama mereka cenderung untuk mengambil (Jimmy, 2010).

2. Ekosistem Darat

Detritus terjadi dalam berbagai habitat darat termasuk hutan, kaparal dan padang rumput. Di hutan detritus yang biasanya didominasi oleh daun, ranting, dan bakteri sampah yang diukur dengan dominasi biomassa. Di sana serasah daun menyediakan penutup penting untuk bibit perlindungan serta penutup untuk berbagai arthropoda, reptil dan amfibi. Beberapa pakan larva serangga di detritus tombol. Fungi dan bakteri melanjutkan proses dekomposisi setelah grazers telah dikonsumsi lebih besar unsur bahan organik, dan menginjak-injak hewan telah membantu dalam mekanis memecah bahan organik. Pada tahap berikutnya dari dekomposisi, mesofilik mikro-organisme detritus sisa membusuk, menghasilkan panas dari proses eksotermik; generasi panas seperti dikaitkan dengan fenomena terkenal suhu tinggi pengomposan (Jimmy, 2010).

a. Konsumen

Ada dalam jumlah yang sangat besar detritus feeders dalam air. Setelah semua, sejumlah besar bahan dilakukan oleh arus air. Bahkan jika organisme tetap berada dalam posisi tetap, asalkan memiliki sistem untuk menyaring air, maka akan dapat memperoleh makanan yang cukup untuk mendapatkan oleh. Banyak organisme bertahan hidup dengan cara ini, dengan menggunakan insang dikembangkan atau tentakel untuk menyaring air untuk mengambil makanan, sebuah proses yang dikenal sebagai makan filter (Jimmy, 2010).

Metode lain yang lebih banyak digunakan pakan, yang juga mencakup filter makan, adalah sistem di mana suatu organisme mengeluarkan lendir untuk menangkap detritus dalam gumpalan, dan kemudian membawa ini ke mulut dengan menggunakan area seluas silia. Ini disebut makan lendir (Jimmy, 2010).

Banyak organisme, termasuk siput laut dan bintang laut ular, meraup detritus yang telah menetap di tempat tidur air. Kerang yang hidup di dalam tempat tidur air tidak hanya menyedot air melalui tabung mereka, tetapi juga memperpanjang mereka untuk ikan untuk detritus pada permukaan tempat tidur (Jimmy, 2010).

b. Produsen

Sebaliknya, dari sudut pandang organisme menggunakan fotosintesis, seperti tanaman dan plankton, detritus mengurangi transparansi air dan mendapat di jalan fotosintesis mereka. Namun, mengingat bahwa mereka juga memerlukan pasokan garam gizi, dalam pupuk kata lain untuk fotosintesis, hubungan mereka dengan detritus adalah kompleks (Jimmy, 2010).

Dalam ekosistem tanah, produk-produk limbah tumbuhan dan hewan mengumpulkan terutama di atas tanah (atau pada permukaan pohon), dan sebagai hasil dekomposisi, tanaman diberikan bersama pupuk dalam bentuk garam anorganik. Namun, dalam air, limbah relatif sedikit mengumpulkan di tempat tidur air, sehingga kemajuan dekomposisi dalam air memiliki peran yang lebih penting. Namun, menyelidiki tingkat garam anorganik dalam ekosistem laut menunjukkan bahwa, kecuali ada pasokan terutama besar, meningkatkan kuantitas dari musim dingin untuk musim semi tetapi biasanya sangat rendah di musim panas. Sejalan dengan ini, jumlah yang hadir rumput laut mencapai puncaknya pada awal musim panas, dan kemudian menurun. Hal ini diduga terjadi karena organisme seperti tanaman tumbuh cepat dalam periode hangat dan kuantitas garam anorganik tidak cukup untuk memenuhi permintaan tersebut. Dengan kata lain, selama musim dingin, organisme tumbuhan seperti tidak aktif dan mengumpulkan pupuk, tetapi jika suhu naik sampai batas tertentu, mereka menggunakan hal ini dalam waktu yang sangat singkat. Namun, tidak terjadi bahwa produktivitas mereka jatuh selama periode terpanas. Organisme seperti dinoflagellata memiliki mobilitas, kemampuan untuk menerima makanan padat, dan kemampuan untuk berfotosintesis. Jenis mikro-organisme dapat mengambil zat-zat seperti detritus untuk tumbuh, tanpa menunggu untuk itu harus dipecah menjadi pupuk (Jimmy, 2010).

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Adapun yang menjadi kesimpulan dalam penulisan makalah ini, yaitu :

1. Detritus merupakan bahan organik yang tidak hidup, seperti feses, daun yang gugur, dan bangkai organisme mati, dari semua tingkat trofik.

2. Pada tingkat trofik dalam ekosistem detritivora adalah sebagai konsumen yang merupakan heterotrof yang mengambil zat makanan dengan memakan detritus (mereput bahan organik).

3. peranan detritus dalam ekosistem laut, dimana bahan organik yang dilakukan oleh sungai dipecah dan menghilang, dan merupakan bagian yang sangat penting dalam pemuliaan dan pertumbuhan sumber daya laut. Dalam ekosistem di darat, jauh lebih material penting dipecah sebagai bahan mati melewati rantai detritus daripada yang diuraikan oleh dimakan oleh hewan dalam keadaan hidup.

B. Saran

Dengan adanya makalh ini diharapkan kepada mahasiswa agar dapat meningkatkan pemahaman kita mengenai detritus dan peranannya dalam ekosistem kita.


1 comment